Posts Tagged ‘cerita’

One Day In Your Life

Today is my birthday inside i feel lonely coz i want too but its okay

hapunten nya anu dina pesbuk rada dirobih ku abdi maklom nuju engga mood heheh (aneh) nerima ucapan selamat aja gak mood,pi kalow nerima kado mah mood da… (dasar!)

Nuju bingung ih, kedah kamana ngalengkah ieu teh nya? kaditu kadieu asa teu kasawang, ngadon jangar nu aya hahay deuh…

Alhamdulillah tos rengse dibagi rapot, kantun sajalmi deui mung engkin saurna ijin heula.. muhun mangga atuh ibu… tog hilap w oleh-olehna dari liburan (wew akh ngarep!)

Ieu cepil meni asa tos rawing ngupingkeun nu ngobrol, nu dicarioskeun teh eta deui eta deui, naha teu bosen kitu? ijidlah sebel sayah mah keun w antepkeun da eta mah masalah marnehanana sotoy pisan, teras nu ieu nuju ngobrolkeun deui nu sanes, akh abdi mah alim ngupingkeun panas cepil nu aya…

Du Gusti hapunten abdi,  sungguh hidup yang kau berikan ini penuh dengan warna, Ya Rabb tunjukkanlah hamba-Mu ini jalan yang benar jalan yang lurus… hamba hanya memohon kepada-Mu ya Rabb teu aya daya sareng upaya…

Cape, leuleus, bingung kedah kumaha?

Hoyong mah nangis, hoyong mah ngajerit, hoyong mah ngagorowok, hoyong mah lumpat, hoyong mah seuseurian, hah! cape ah

Yu ah urang lajengkeun menikmati hari ini…

Iklan

Euleuh!? atau Euleuh?!

Kenapa sech harus kyk gini gak ngerti dech

bosen tau ga boring pisan bored u knoe

mana puaaaanaaaasss, mana ngantoek coba?

kedah kumaha ateuh…

bingung

bingung

bingung

manusia…

bade dibaeudan?alim pan?

sami atuh abdi oge

naha ieu teh jadi teu nyararambung kieu

ah wios da nuju error

nuju nge-hang

ampun gustiiiii

Tos akh ngacaprukna bade tobat heula….

sabar…

Enya panginten nya ari janten jalmi mah kedah sabar dina sagala rupi oge. Kamari kamari meni asa rhieut ieu mastaka, cape hate cape fisik mikiran anu teu kedah dipikirkeun, seueur keneh anu kedah dipidamel anu langkung langkung saena, ari ieu mah asa siga monyet ngagugulung kalapa heheh (tapi sanes abi monyetna nya? anu seuri wae panginten).

Ngungudag kahoyong, ngagugu nafsu, eta pisan nu kaalamaan ku sim kuring…
beu…

Tuh KAn?

Happy New Me! heheh

Tuh kan? Beneran  ga bisa nepati janji yang dulu aku buwat, untungnya pake kata-kata insyaallah… pegennya sih menepati janji, tapiiiii mo gimana lagi, diriku hanya ketemu i-net klw masuk sekolah alias kerja. kalow libur? yah libur juga i-netan nya (kasian banget yaaaaaa… harie geneeee)tapi tak apa-apalah belom saatnya aja kali….

Hari pertama masuk kerja, harusnya dengan semangat baru, secara ini taon baru, tapi diriku belom menemukannya atau gak mau menemukannya? entahlah… (kamana atuh semangat?)

Suasana di Lab komp 2

Tempat lab komp 2,pukul 14:54

Posisi duduk paling ujung pisan deket pintu, diantara tumpukan kardus komputer yang dengan senangnya ngejugrug disituh, disebelahku duduk bu Rostyawati Guru Bahasa Indonesia kelas 3 dan 4 (padahal beliaw adalah adi tingkat jurusan b.Sunda UPI), terus ada Bu Diana Guru kelas 2 yang mendoakan aku dengan beragam macam doa ini petikannya “Semoga cepat sembuh, semoga cepat baik, semoga… yah yang baik-baiklah” Amin…

Anak-anak lagi sibuk buka Primbon padahal dilarang oleh sekolah tapi keukeuh pada ngeliat karena sekarang udah jam pulang, so… gak bisa apa-apa lagih, Pa Lutfi (kuncen lab komp sibuk dengan komputernya sendiri)

Dirikuw bingung mo ngapain, saking menumpuknya sang tugas, bingung mo ngerjain yang mana, ada yang ngasih saran “Biar gak bingung, kerjain yang pertama dulu deh!”

Hah???? entahlah, daripada tambah ngaco, aku cabut ajah deh!

Long Time No See

Setelah sekian lama meninggalkan blog, karena satu dan lain hal

ingin rasanya kembali ke dunia yang dulu ada ketika sepi menerpa

ketika bahagia menyapa, selalu ada tempat untuk mencurahkan semuanya

walau pun mungkin tidak seperti dulu, tak ingin rasanya diam terlalu lama

kepada semua blogger long time no see, sudah lama blog ini tak ku singgahi

dan akan dibenahi sedikit demi sedikit, kembali mengisi dunia ini

dengan sepenggal cerita dari manusia fana

All my Fren iam coming back!!! :mrgreen:

Ketika Allah…. bilang tidak…….

Ketika manusia berdo’a, “Ya Allah ambillah kesombonganku dariku.”
Allah berkata, “Tidak. Bukan Aku yang mengambil, tapi kau yang harus menyerahkannya.”

Ketika manusia berdo’a, “Ya Allah sempurnakanlah kekurangan anakku yang cacat.”
Allah berkata, “Tidak. Jiwanya telah sempurna, tubuhnya hanyalah sementara.”

Ketika manusia berdo’a, “Ya Allah beri aku kesabaran.”
Allah berkata, “Tidak. Kesabaran didapat dari ketabahan dalam
menghadapi cobaan, tidak diberikan, kau harus meraihnya sendiri.”

Ketika manusia berdo’a, “Ya Allah beri aku kebahagiaan.”
Allah berkata, “Tidak. Kuberi keberkahan, kebahagiaan tergantung
kepadamu sendiri untuk menghargai keberkahan itu.”

Ketika manusia berdo’a, “Ya Allah jauhkan aku dari kesusahan.”
Allah berkata, “Tidak. Penderitaan menjauhkanmu dari jerat duniawi dan mendekatkanmu pada-Ku.”

Ketika manusia berdo’a, “Ya Allah beri aku segala hal yang
menjadikan hidup ini nikmat.” Allah berkata, “Tidak. Aku beri kau kehidupan supaya kau menikmati segala hal.”

Ketika manusia berdo’a, “Ya Allah bantu aku MENCINTAI orang lain,
Sebesar cinta-Mu padaku. Allah berkata… “Akhirnya kau mengerti .!!”

Kadang kala kita berpikir bahwa Allah tidak adil, kita telah susah
payah memanjatkan doa, meminta dan berusaha, pagi-siang-malam, tapi tak ada hasilnya.
Kita mengharapkan diberi pekerjaan, puluhan-bahkan ratusan lamaran telah kita kirimkan tak ada jawaban sama sekali, sementara orang lain
dengan mudahnya mendapatkan pekerjaan.
Kita sudah bekerja keras dalam pekerjaan mengharapkan jabatan, tapi justru orang lain yang mendapatkannya-tanpa susah payah.
Kita mengharapkan diberi pasangan hidup yang baik dan sesuai, berakhir
dengan penolakkan dan kegagalan, orang lain dengan mudah bergante pasangan.
Kita menginginkan harta yang berkecukupan, namun kebutuhanlah yang terus meningkat.
Coba kita bayangkan diri kita seperti anak kecil yang sedang
demam dan pilek lalu kita melihat tukang es.
Kita yang sedang panas badannya merasa haus dan merasa dengan minum es dapat mengobati rasa demam
(maklum anak kecil). Lalu kita meminta pada orang tua kita (seperti kita berdoa
memohon pada Allah) dan merengek agar dibelikan es. Orangtua kita tentu
lebih tahu kalau es dapat memperparah penyakit kita. Tentu dengan segala
dalih kita tidak dibelikan es. Orangtua kita tentu ingin kita sembuh dulu
baru boleh minum es yang lezat itu.
Begitu pula dengan Allah, segala yang
kita minta Allah tahu apa yang paling baik bagi kita.
Mungkin tidak sekarang, atau tidak di dunia ini Allah mengabulkannya.
Karena Allah tahu yang terbaik yang kita tidak tahu.
Kita sembuhkan dulu diri kita sendiri dari “pilek” dan “demam”…. dan terus berdoa.

PS: akoe dapat kiriman email ini dari seorang teman yang bernama Lia (terima kasih ya…)